Home > Rohaniyat > Perutusan `Aidil Fitri

Perutusan `Aidil Fitri

Saya memanjatkan Syukur kepada Rab yang melimpah dan tidak terhitung kurniaan rezkiNya, Maha Pemurah dan Maha Penyayang. Salam sejahtera ke atas pimpinan dan qudwah kita nabi Muhammad, sekelian para sahabat yang telah berjuang dan meninggalkan kepada kita manhaj hidup yang jelas seterang matahari siang dan tidak lupa kepada sekelian mujahidin yang telah menunaikan janji mereka dan yang masih dalam perjalanan menuju kepada Allah.

Tarbiah Rabbani di musim Ramadan telah berlalu, sebagaimana berlalunya musim-musim lain juga dalam perjalanan hidup kita, namun tarbiah berjihad dan beramal akan sentiasa menunggu kita pada hari dan saat berikutnya sehingga kita tiba dihujung waktu yang telah diperuntukkan kepada kita. Ada dikalangan kita yang berjaya sampai kegarisan penamat dan mendapat keredaan Allah dan ada yang masih berada di fasa-fasa awal perjalanan tetapi masa yang diperuntukkan kepadanya sudah tamat.

Amat malang lagi ada dikalangan manusia yang sepatutnya menggunakan peruntukan masa yang diberikan kepadanya untuk bermusafir kepada Allah tetapi digunakan untuk bersiar-siar di taman persinggahan ini, leka dan takjub dengan keindahannya, bermain-main dan bergurau senda , membuang masa menikmati segala yang sememangnya adalah perangkap dan tipu daya. Dia merasa aman, selamat seolah-olah masanya untuknya terlalu mewah sehinggalah masa yang diberikan kepadanya tamat. Masanya dihabiskan untuk rumah, kereta, teman-teman untuk bersuka selebihnya digunakan untuk membuat aktiviti rutin sebagai hamba barang beberapa minit dengan solat dan sujud yang hambar.

Lebih malang lagi mereka yang tidak tahupun bahawa kita sebagai umat Islam yang telah bersyahadah dengan Allah perlu beramal, berjihad, berkorban untuk menunaikan amanah Allah dan merealisasikan objektif manusia diciptakan dan diturunkan ke dunia ini. Sudahlah diri dan jiwa raganya tidak dibawa bermusafir untuk bertemu Allah dengan hati yang sejahtera; anak-anak, isteri dan masyarakat yang memerlukan bimbingannyapun dibiarkan begitu sahaja.

Kalau kerja-kerja di ofis kita ; ada objektif tahunan, objektif bulanan, objektif mingguan, objektif harian, objektif pagi dan petang, objektif setiap 45 minit apakah patut kerja-kerja untuk menyelamatkan ummah, membina kembali pemerintahan sistem khalifah yang telah diruntuhkan oleh Yahudi kita pakai hentam saja.

Kalau kerja-kerja di pejabat kita selalu ikut kursus “team building”, “team work” dan kita ikut saja manual kerja yang disediakan apakah patut kerja-kerja untuk mengembalikan kegemilangan Islam kita buat sendiri-sendiri, tidak berfasa, tidak saling melengkapi.

Kenapa kita jadi begitu? Sebab dipejabat semua manual dan sistem sudah siap. Kita hanya perlu belajar bagaimana untuk mengaplikasikannya sahaja tetapi manual kerja-kerja Islam kita kena buat sendiri, kita kena baca al-Quran, baca hadis nabi, lihat sejarah perjuangan nabi, lihat sikap-sikap sahabat dan keluarkan manual yang sesuai untuk kita aplikasikan pada masa ini.

Umat Islam sudah lama tertipu, sistem yang mereka laksanakan sepanjang hayat mereka bukan sistem yang dihasilkan daripada pemerhatian ini tetapi adalah ciptaan barat yang kufur dan memusuhi Islam. Mereka sangka kerja mereka adalah ibadah yang syumul tetapi mereka tidak sedar mereka hanya menjadi alat untuk merealisasikan perancangan yang telah disiapkan oleh musuh-msuh Islam.

Mereka sangka dengan menjadi pensyarah, guru sekolah, guru-guru takmir masjid dan surau mereka sudah berada di atas jalan yang lurus dalam merealisasikan objektif Allah mencipta mereka. Sedarlah ! belum lagi dan tidak lagi di atas sirat al-mustaqim kalau sekadar itu usaha mereka.

Apakah objektif seluruh sistem tersebut untuk melahirkan mujahid, amilin, pendakwah yang melaksanakan amanah Allah. Bukankah jalan yang lurus itu jalan para nabi, siddiqin, syuhada dan salihin.? Lihatlah berapa ramai anak bangsa kita yang tamat pengajian mereka selama 14 tahun, habis berpuluh ribu wang dibelanjakan untuk mendidik setiap mereka tidak termasuk kos bangunan dan fasiliti tetapi tidak tahu membuat kerja hatta untuk menyara diri sendiri, inikan untuk menjadi pewaris nabi, golongan siddiqin, pejuang-pejuang yang mencintakan syahid ataupun sekurang-kurangnya menjadi ahli ibadah yang soleh

Jadi berapa jamkah sehari kita peruntukan masa kita untuk merealisasikan matlamat dakwah dan berapa jam pula kita menjadi alat kepada sistem yang dicipta oleh jahiliah.?

Allah berfirman yang bermaksud : ” Katakanlah ( Wahai Muhammad) , sekiranya kamu cintakan Allah ikutlah aku nescaya kamu akan dikasihi Allah”.

 Tidak sempurna kita mengikut nabi kalau kita tidak tahu apakah cita-cita, matlamat, perasaan, strategi, plan dan aktiviti yang dilakukan oleh nabi selama hayat baginda. Kita hanya akan berjaya mencapai matlamat perjuangan sebagaimana baginda berjaya sehinggalah kita semua menduplikasi setiap saat kehidupan nabi dalam kehidupan kita hari ini. Ketika itu barulah benar-benar kita berada di atas siratul mustaqim di dunia ini dan kita akan selamat melalui siratul mustaqim di akhirat

Tidak sempurna amal kita jika bersendirian. Carilah sahabat-sahabat yang faham cara beramal. Sertailah mereka dan hulurkan apa jua bantuan yang diperlukan oleh mereka. Kalau tidakpun sudilah bersama-sama kami dalam ISMA.

 Wassalamu`alaikum.

KP ISMA DHL.

Categories: Rohaniyat
  1. No comments yet.
  1. No trackbacks yet.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: